Skip to main content

Batu Sedimen: Definisi, Jenis & Contoh

Kali ini kita akan membahas pengertian, jenis, contoh, dan proses terbentuknya batuan sedimen, contoh dan pengertiannya. Bumi adalah sebuah planet di galaksi bima sakti yang memiliki penghuni. Di dalamnya terdapat berbagai macam kebutuhan makhluk untuk terus bertahan hidup sehingga menjadi planet yang dapat dihuni oleh manusia, hewan, dan tumbuhan. Unsur utama yang sangat penting untuk kehidupan manusia adalah tanah yang mana terdapat berbagai macam penyusun, seperti pasir, batu, air, dan masih banyak lagi.

Berbicara soal tanah, pasti akan berkaitan erat dengan batu. Kenapa begitu? karena batu merupakan salah satu bagian dari tanah yang paling banyak ditemukan dibandingkan dengan emas atau benda lainnya. Ukuran dari sebuah batu sendiri sangat beragam, mulai dari yang kecil (kerikil) sampai yang berukuran sangat besar.

Batu sedimen dapat kita temukan dengan mudah di sekitar kita. Batu yang terbentuk dari batuan lainnya yang sudah mengalami pelapukan ini umumnya bisa dijumpai di daerah pegunungan.
gambar batuan sedimen

PengertianBatuan Sedimen

Batu juga memiliki berbagai macam jenis namun yang paling mudah untuk ditemukan adalah batuan sedimen. Pengertian batuan sedimen adalah jenis batu yang terbentuk dari batuan lain yang mengendap akibat mengalami pelapukan dan pengikisan. Jadi, batu ini dihasilkan dari batuan sebelumnya yang tanpa henti lapuk atau terkikis dan kemudian diendapkan di mana selanjutnya mengalami pemadatan dan sementasi melalui proses yang dikenal sebagai perubahan sedimentasi. Begitulah batu sedimen tercipta.

Ada beberapa sumber yang menjelaskan bahwa batuan sedimen juga terbentuk dikarenakan proses litifikasi dari hasil proses erosi tanah dan pelapukan yang kemudian mengalami pengendapan. Seorang ahli bernama Hutton mengatakan bahwa batu sedimen adalah batuan yang dibentuk dari konsolidasi sedimen yang diangkut oleh air, longsoran, dan es.

Proses Pembentukan

Batuan sedimen dapat terbentuk setelah melalui proses pemadatan yang lama hingga sampai menjadi batu sedimen yang utuh dan kokoh. Proses tersebut dinamakan sebagai proses diagnesa. Diagnesa hanya terjadi ketika ada tekanan 1 sampai 2 kilobar dan suhu mencapai 300 derajat celcius yang dimulai ketika sedimen mengendap di dalam tanah hingga kembali muncul ke atas permukaan tanah.

Baca juga: Lapisan Bumi Lengkap Dengan Gambar dan Penjelasannya

Berdasarkan hal tersebut, diagnesa dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu
  1. Diagnesa eogenik: terjadi ketika awal sedimen ada di bawah tanah.
  2. Diagnesa mesogenik: terjadi saat sedimen terkubur semakin dalam.
  3. Diagnesa telogenik: yaitu waktu sedimen kembali muncul ke permukaan akibat erosi atau pengangkatan.

Jika itu tadi macam-macam diagnesa yang  terjadi ketika pembentukan batuan sedimen, selanjutnya derajat kekompakan batu juga dapat dibedakan menjadi dua variasi. Berikut ini merupakan kekompakan batu sedimen.
  1. Loose materials (bahan lepas): merupakan endapan atau sedimen.
  2. Indurated: tingkatan dimana material berada pada kondisi yang kering namun masih akan terurai apabila terkena air.

Nah itu tadi adalah kekompakan dari batuan sedimen. Setelah kita mengetahui bagaimana proses terbentuknya batu sedimen, maka selanjutnya akan kita bahas apa saja jenis-jenis dari batu ini.


Jenis-Jenis Batuan Sedimen

Banyak sekali macam batuan sedimen yang ada di bumi, termasuk batuan sedimen klastik, kimia, dan organik. Untuk itu mari kita bahas satu per satu.

1. Batuan Sedimen Klastik
Batuan sedimen klastik terbentuk dari penumpukan clatics. Potongan kecil batuan terfragmentasi dan diendapkan sebagai hasil pelapukan mekanik, kemudian melewati proses pemadatan dan sementasi. Contoh batuan sedimen klastik meliputi batu pasir, serpih, batu lempung, dan breksi.

2. Batu Kimia
Batuan sedimen kimia terbentuk saat air menguap dan meninggalkan mineral terlarut. Batuan sedimen dari jenis ini sangat umum ditemui pada lahan gersang, seperti area endapan garam dan gypsum. Contohnya meliputi garam batu, dolomit, batu api, biji besi, gelintir, dan beberapa batu kapur.

3. Batu Organik
Batuan sedimen organik terbentuk dari akumulasi sisa kotoran binatang atau tumbuhan seperti kulit kerang dan tulang. Penumpukan dari waktu ke waktu puing-puing tanaman dan hewan dengan kandungan mineral tersebut mengakibatkan terbentuknya batuan sedimen organik. Contoh dari sedimen organik termasuk seperti batu bara, beberapa batu kapur, dan beberapa dolomit.

Contoh Batuan Sedimen

Seperti disebutkan dari pembahasan sebelumnya, ada beberapa jenis batuan sedimen. Berikut adalah contoh rinci dari berbagai batuan sedimen.

1. Breccia
Brecia adalah batuan sedimen klastik di mana terbuat dari bagian batuan sudut yang menyatu. Bentuk sudut berarti bagian yang patah tidak jauh dari batu induk pecahan. Pecahannya mirip dengan batu konglomerat karena ukuran dan bentuk seperti biji yang besar. Breccias biasanya ditemukan di sepanjang zona sesar dan memiliki berbagai macam warna

2. Konglomerat
Konglomerat adalah batuan sedimen klastik yang tersusun atas fragmen batuan semi bulat yang disatukan. Fragmen bulat menggambarkan bahwa telah mengalami abrasi dan melakukan perjalanan jauh dari pecahan batu yang sudah ada sebelumnya. Fragmen konglomerat biasanya tersimpan di sepanjang garis pantai atau saluran arus dan berukuran sama atau lebih besar, kadang disebut batu puding.

3. Siltstone
Siltstones terdiri dari partikel batuan berukuran kecil yang lebih halus dari butiran pasir tapi lebih kasar dari tanah liat. Ini adalah salah satu batuan sedimen klastik yang paling sulit diidentifikasi karena nampak mirip dengan pasir halus atau pasir kasar. Mereka biasanya terbagi dalam berbagai warna.

4. Batu pasir
Batu pasir adalah batuan sedimen klastik yang terbuat dari butiran pasir yang disemen. Batu pasir memiliki ukuran bervariasi, dari butiran halus sampai kasar yang mudah dibedakan dengan mata telanjang. Batu pasir tua atau batu pasir kuarsa berwarna terang dan bahan utamanya terdiri dari butiran kuarsa bulat yang diurutkan dengan baik. Batu pasir umumnya berwarna putih, merah, abu-abu, pink, hitam, atau cokelat.

5. Serpih
Batu serpih atau shale terdiri dari mineral tanah liat atau potongan tanah liat yang telah dipadatkan oleh batu yang lebih berat dan berada di atasnya. Shale berasal dari batuan sedimen klastik dan mereka cenderung terbagi menjadi potongan yang cukup rata. Shale memiliki banyak warna termasuk abu-abu, merah, coklat, atau hitam, tergantung pada komposisi oksida besi dan bahan organiknya. Mereka umumnya merupakan sumber fosil yang baik dan kebanyakan ditemukan di dasar danau atau samudra.

6. Dolomit
Dolomites adalah batuan sedimen kimiawi yang hampir menyerupai kalsit. Kesamaannya adalah karena dolomit pada mulanya terbentuk sebagai batu kapur namun kemudian diubah sebagian kalsiumnya secara kimia melalui substitusi dengan magnesium.

7. Batu Gamping
Batu kapur adalah batuan sedimen kimia yang terbuat dari mineral kalsit. Jenis ini mungkin sulit dikenali secara visual. Warna batu ini bervariasi, dari coklat, abu-abu gelap, hingga abu-abu terang. Jenis batu kapur yang umum termasuk batu kapur fosil, batu kapur litograf yang sangat halus, batu kapur coquina yang terdiri dari fragmen shell yang rusak, batu gamping encrinal yang terdiri dari fragmen crinoid, dan travertine yang diendapkan oleh kekuatan permukaan air yang bergerak.

8. Garam kasar
Garam batu adalah batuan sedimen kimia yang sering kali terbuat dari mineral sodium klorida. Garam batu pada dasarnya tidak mempunyai warna atau hanya putih saja namun bisa mempunyai warna apabila bercampur dengan bahan lain seperti tanah liat atau oksida besi. Jenis ini mudah dikenali dengan rasa asin dan juga larut dalam air. Ini juga memiliki nama mineral 'halite'.

9. Gips
Gypsum termasuk batuan sedimen kimia. Lembut dan mudah memar. Biasanya berwarna putih dan bila kamu pernah ke Paris maka akan menemukan plaster yang terbuat dari gypsum.

Batu sedimen adalah salah satu jenis batu dengan ciri yang khas, yaitu memiliki warna cenderung terang, tetapi tidak semuanya memiliki warna cerah. Sekian pembahasan kali kita kali ini.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar